Buku Pelancongan Kegemaran Saya 2016

Buku-buku perjalanan: Saya suka membacanya! Mereka membuat saya terinspirasi dan berpendidikan, dan membantu saya meluangkan masa untuk penerbangan panjang, menaiki bas, dan melatih kereta api.

Sebenarnya, saya suka membaca. Apabila saya masih kanak-kanak, saya seorang pembaca yang gemar tetapi jatuh ke tepi jalan ketika tahun-tahun berlalu. Walau bagaimanapun, pada tahun lepas, saya memulakan sebuah kelab buku dalam usaha untuk memastikan saya berada di landasan dan memaksa saya membaca lebih lanjut. Sekarang, saya purata buku seminggu (kadang-kadang dua jika mereka pendek).

Pada akhir tahun 2015, saya berkongsi senarai beberapa buku kegemaran saya. Seperti yang kita dapat dalam beberapa bulan terakhir 2016, saya ingin berkongsi beberapa perkara hebat yang saya baca tahun ini untuk dimasukkan ke dalam barisan Amazon anda:

Satu Tahun Hidup Denmark, oleh Helen Russell

Ini mungkin buku kegemaran saya tahun ini. Apabila suaminya mendapat pekerjaan di pejabat Lego di Jutland, Helen Russell memutuskan untuk pergi ke Denmark dengan dia, menulis bebas, dan cuba mencari tahu mengapa orang Denmark sangat gembira. Dari penjagaan kanak-kanak, pendidikan, makanan, dan reka bentuk dalaman kepada cukai, seksisme, dan segala-galanya di antara (ternyata orang Denmark suka membakar ahli sihir), cerita lucu dan kisah Helen yang membuatkan saya terpesona dari awal hingga akhir. Ia bermaklumat, lucu, merendahkan diri, dan menceritakan kisah yang hebat tentang seseorang yang cuba menyesuaikan diri. Sebagai seseorang yang mencintai Denmark, mempunyai banyak kawan Denmark, dan berfikir Copenhagen adalah salah satu kota terbaik di dunia, saya tidak dapat letakkan ini. Sekiranya anda membaca hanya satu buku dari senarai ini, buatlah ini!

Makanlah Berdoa Makan, oleh Michael Booth

Saya dapati buku ini semasa menjelajah sebuah kedai buku di Thailand. Saya tidak pernah mendengar tentang Michael Booth sebelum ini, tetapi saya suka tajuk. Dalam buku ini, Michael dan keluarganya pergi ke India - sebahagiannya kerana dia membuat keputusan untuk menulis buku definitif tentang makanan India (sedikit berlebihan!) Dan, sebahagiannya kerana isterinya berkata ia adalah masa mereka mengambil perjalanan keluarga dan dia menyambung semula dengan anak-anaknya. Di sepanjang jalan, Michael yang luntang dan pahit itu kehilangan sinis dan mendapati bahawa ia tidak akan terlambat untuk berubah. Saya membaca ini pada satu masa saya memerlukan sedikit galakan dan inspirasi, dan saya mendapati transformasi Michael cermin untuk perjuangan peribadi saya sendiri. Tetapi, di luar sebab peribadi saya untuk menikmati buku ini, humor Inggeris yang kering dan perhatiannya terhadap detail ternyata menawan, dan sejak itu saya telah memesan buku barunya di Scandinavia!

Panduan Pemula ke Syurga, oleh Alex Sheshunoff

Saya mendapat banyak buku rawak yang dihantar kepada saya oleh penulis. Kadang-kadang saya membaca buku, kebanyakan kali saya tidak. Saya mengambil satu ini kerana penulis menghantar kelapa dengannya dan tajuk dan seni penutup menangkap mata saya. Buku ini mengikuti Alex ketika dia berhenti kerja di NYC pada hujung ledakan teknologi itu, bergerak ke Pasifik Selatan untuk mencari kehidupan yang sempurna, dan mengangkat sebuah beg berisi penuh buku dengannya untuk melewati masa. Beliau berkeliaran dari pulau ke pulau yang cuba mencari "syurga" yang kita sangat mendambakan (spoiler: ia tidak wujud) sehinggalah pada suatu hari ia berakhir di Palau, bertemu seorang wanita, dan memutuskan untuk tinggal sedikit. Di sepanjang jalan, mereka membina rumah, mengamalkan monyet, belajar budaya, dan memikirkan kehidupan. Ia adalah memoir lucu, cerdas, dan inspirasi yang saya tidak dapat meletakkan. Kelapa beliau membuka saya untuk membuka penutup, tetapi tulisannya yang luar biasa membuatkan saya pergi.

Seni Halus Tidak Memberi F * ck, oleh Mark Manson

Blogger, kawan, dan lagenda Mark Manson adalah salah seorang penulis paling terkenal di Internet. Pengendali Chelsea mengejar barangannya dan Elizabeth Gilbert memetiknya dalam salah satu novelnya. Blog Mark mengandungi artikel panjang tentang kehidupan yang lebih baik, hubungan, dan kebahagiaan. Buku ini memberi tumpuan kepada memecahkan mitos bahawa kita semua istimewa, ilusi bahawa kita berhutang kebahagiaan, dan rancangannya tentang cara hidup yang lebih cerdik - menerima sesuatu seperti mereka, mengakui bahawa masalah sebenarnya boleh mendorong kita ke arah pembangunan , dan menjadi bahagia dan lebih baik pada hubungan yang kita ada. Buku ini bukan tentang tidak peduli, tetapi tentang belajar bagaimana untuk tidak mengeringkan benda kecil dan memberi tumpuan kepada gambaran yang lebih besar. Terdapat alasan ia dijual lebih daripada satu juta salinan.

The Backpacker, oleh John Harris

Saya mengambil buku ini di kedai terpakai di Vietnam beberapa tahun yang lalu, dan ia menarik saya ketika saya sedang backpacking di sekitar Asia Tenggara. Amazon mencadangkan kepada saya baru-baru ini, jadi saya mengambilnya lagi untuk membaca yang lain dan mendapati ia memukau! John pergi ke India, di mana dia bertemu dengan Rick, yang kemudiannya memujuknya pergi ke pulau Thailand Ko Phangan, di mana John, Rick, dan kawan baru mereka Dave berpose sebagai bangsawan jutawan. selepas mendapat di pihak yang salah dari mafia Thai, mereka pergi untuk perjalanan yang berasaskan adrenalin ke Singapura, Indonesia, Australia, dan Hong Kong. Saya selalu tertanya-tanya jika ini adalah kisah yang benar kerana begitu banyak yang kelihatannya jauh-jauh, tetapi, sekalipun itu semua palsu, ia adalah bacaan menghiburkan tentang kehidupan sebagai seorang backpacker. Cahaya, mudah, dan menyeronokkan, ia akan membuat anda teruja untuk jalan.

Berjalan di Nil, oleh Levison Wood

Pengembara Levison Wood mempunyai impian untuk menjadi orang pertama yang berjalan sepanjang Sungai Nil. Seperti pengarang buku trek Amazon yang saya tampilkan, Levison sedang mencari untuk menolak dirinya sendiri dan melakukan sesuatu yang tidak dilakukan oleh orang lain. Bermula di sumber Sungai Nil (walaupun ini sangat dipertikaikan, kerana banyak negara mendakwa sebagai sumber), dia mula berjalan, dan berjalan, dan berjalan. Walaupun bukan penulis yang paling mengasyikkan (nota sampingan: Saya merasakan cara ini tentang banyak pengembara-penulis-penulis-penulis: cerita-cerita hebat, tetapi kurang memberitahu), Wood masih berjaya menenun kisah menarik dengan banyak pemahaman tentang bahagian Afrika ini. Saya banyak belajar dengan buku ini.

Backpacking dengan Dracula, oleh Leif Pettersen

Bahagian perjalanan, sebahagian buku sejarah, dan sebahagian panduan praktikal ke Romania, buku ini menceritakan perjalanan rakan saya Leif Pettersen melalui negara ini pada masa beliau sebagai penulis buku panduan untuk Lonely Planet. Sebagai seseorang yang juga mencintai Romania (ia adalah negara yang sangat teruk, saya tidak faham mengapa lebih ramai orang tidak pergi!), Saya dapati dia menceritakan sejarah Rumania yang mencolok dan lucu dengan menarik dan menikmati semua kisah perjalanan yang dia jalankan di antara . Saya tidak pasti beberapa petua praktikal masih dipegang tetapi buku Pettersen adalah bacaan yang cerdas, lucu, dan baik yang akan memberikan gambaran yang sangat baik di negara ini!

Kerangka pada Zahara, oleh Dean King

Kisah menarik ini menceritakan pengalaman dua belas pelaut Amerika yang dikelirukan di lepas pantai Afrika pada tahun 1815, ditangkap oleh nomad gurun, dijual ke perhambaan, dan dibawa dalam perjalanan selama dua bulan melalui Sahara. Akhbar berani ini, persaudaraan, dan kelangsungan hidup ini adalah pemuka halaman. Saya tidak pasti saya akan selamat daripada keadaan yang sama. Berdasarkan akaun dari beberapa orang yang terselamat, ia memberi anda tingkap di bahagian dunia dan budaya yang tidak difahami dengan baik dalam tempoh masa ini. Saya tidak akan mendedahkan terlalu banyak cerita, tetapi buku ini menarik saya dari awal hingga akhir.

The Joys of Travel, oleh Thomas Swick

Penulis perjalanan veteran, Thomas Swick (yang juga saya wawancara dalam kursus penulisan perjalanan saya) menulis tentang "tujuh kegembiraan perjalanan" melalui satu siri esei peribadi yang memperinci pengalaman pengarang yang melawat destinasi di seluruh dunia, termasuk Munich, Bangkok, Sicily, Iowa , dan Key West. Saya menggali buku ini kerana ia bercakap tentang perjalanan peribadi dan perjalanan perjalanan bermakna bagi kita. Anda benar-benar boleh berhubung dengan pengalaman Swick tentang bagaimana perjalanan telah mengubahnya.

Encore Provence, oleh Peter Mayle

Dalam susulannya Tahun dalam Provence, buku ini mengandungi satu siri esei dan ulasan mengenai perubahan di rantau ini, pemikiran mengenai popularitas buku pertamanya, dan "cara untuk membimbing" untuk melawat kawasan tersebut. Sama seperti ditulis dengan indah seperti buku terdahulu, saya suka bagaimana dia bukan sahaja menulis secara terperinci tentang kehidupan di rantau ini tetapi juga bagaimana ia menyediakan tip praktikal mengenai pasaran-pasaran yang melawat, apa yang harus dibeli, dan tempat makan, dan juga membuang seorang penulis makanan untuk pelaporan yang kurang dari adegan makanan di kawasan itu! Ini adalah pasti mesti dibaca (selepas membaca buku pertamanya!).

Mendapatkan Stoned dengan Savages, oleh J. Maarten Troost

Dalam susulan ini The Sex Lives of Cannibals, Troost mendapati dirinya kembali ke Pasifik Selatan, yang tinggal di Vanuatu dan Fiji. Walaupun mereka menghabiskan masa dua tahun di Washington, DC, selepas pulang dari Kiribati, dia dan isterinya kembali ke Pasifik Selatan selepas mendapat pekerjaan, dia akan dipecat, dan mereka memutuskan ia menjadi tempat yang lebih baik untuk memulakan sebuah keluarga. Apabila jatuh ke dalam salah satu kesilapan yang menggembirakan selepas itu, Troost bergelut dengan taufan, gempa bumi, dan lipan yang raksasa dan tidak lama lagi mendapati dirinya tersapu di gaya hidup orang-orang pulau. Buku ini adalah seperti menafikan diri sendiri, lucu, terang, dan menarik kerana semua yang lain, dan semen Troost sebagai salah satu penulis perjalanan kegemaran saya yang moden.

Makan Vietnam, oleh Graham Holliday

Walaupun saya tidak suka Vietnam (saya tidak mempunyai pengalaman hebat di sana), saya suka makanan Vietnam! Buku yang mengagumkan tentang sejarah dan budaya di belakang masakan jalan negara menyediakan perspektif yang unik di negara ini. Dia tinggal di Vietnam lebih dari sepuluh tahun, memakan apa sahaja yang dia dapat tangannya. Dalam buku ini yang mengasyikkan dan lapar, anda akan bersiar-siar di jalan-jalan belakang Vietnam, belajar tentang makanan jalanan, dan mula memahami negara dan rakyatnya melalui cinta pertama mereka. Walaupun saya fikir buku itu agak membosankan, selepas membaca, buku ini berjaya mencetuskan keinginan untuk kembali ke Vietnam yang saya tidak fikir saya akan dapat lagi!

***

Jika anda mencari buku-buku yang menghancurkan bumi, pertimbangkan beberapa perkara ini! Atau, sebagai pendekatan cuti, dapatkan mereka untuk berkongsi dengan rakan dan keluarga!

Dan jika anda seorang peminat buku seperti saya, ikut kelab buku bulanan kami di mana saya menghantar senarai buku-buku terbaik yang saya baca baru-baru ini. Anda akan mendapat senarai 3-5 buku cadangan yang dihantar sebulan sekali! Ia percuma untuk menyertai! Hanya masukkan nama anda dan e-mel di bawah untuk mendaftar:

ck_form_book_club

Dan jika anda mempunyai cadangan, biarkan mereka dalam komen, kerana saya sentiasa mencari untuk menambah buku ke barisan Amazon saya bahawa saya akan makan-bingung apabila saya minum!

Tonton video itu: Borneo Death Blow - full documentary (Disember 2019).

Loading...